Antara Kamu, Ikhlas dan Waktu

23.54.00




Saya nggak tahu mau nulis apa. Tapi saya udah keburu komit setiap bulan setidaknya ngepost satu cerita aja. Saya jadi ngerasa kayak punya hutang sama diri sendiri. Udah janji!

Kebayangkan kalau ada orang lain yang udah janji terus nggak ditepati. Pastinya kecewa jumiwa. Apalagi ini diri sendiri yang janji. 

Masak sih saya ngecewain diri sendiri? Ya udah, saya paksa-paksain diri sendiri buat tepatin. Dan pada akhirnya diri sendiri pun bisa ngecewain apalagi orang lain *kwang..kwang..kwang..wang, wang ,wang ,wang*

Sekarang udah Juli aja dan Juni berlalu, Agustus menghampiri. Karena nggak tahu mau nulis apa saya juga lagi malas mikir akhir-akhir ini. Diputusin buat ngepost tulisan lama yang agak diubah-ubah dikit. Yah, setidaknya kan ngepost.

Sebelumnya saya nggak pernah nulis atau pun ngebahas tentang keikhlasan. Karena nggak tau kenapa, rasanya nggak gampang. Saya nggak pantas membicarakannya. Saya ngerasa jauuuuuuuh sekali dari selalu merasa ihklas dalam hidup ini.

Saya masih belajar. Belajar banyak malah. Banyak yang masih saya coba cerna dan coba benar-benar ikhlas. Tapi kenapa nggak sedikit dicoba. Nggak bakalan tahu kan gimana rasanya kalo belum benar-benar dicoba?

Waktu kecil rasa nggak ikhlas saya cuma seputar masalah sepele. Contoh kecilnya nggak ikhlas disuruh tidur siang. Saya dipaksa dan merasa tersiksa kala itu. Padahal kan mau main diluar atau cuma sekedar nonton tivi dan itu nggak boleh.

Tapi sekarang saya malah nggak ikhlas kalau nggak bisa tidur siang. Terus jaman kecil dulu saya paling nggak ikhlas kalo udah capek-capek belajar, mati-matian ngapal, eh, ada temen yang cuma tinggal nyontek. Gile enak aja!

Maklum pikiran belum terkontaminasi. Tapi menjelang puber masuk SMA saya malah jadi salah satu penyontek itu dan kalau ada yang sewot atau pelitnya ampun-ampunan ngasi contekan (di setiap sekolah dipastikan ada tipe seperti ini : tipe pelit amit-amit. Waktu ditanya udah siap? Belum! Terus tiba-tiba dia aja gitu ngumpul duluan. Bo!).

Saya cuma natap “Please deh!”. Bukannya jaman SMA itu jamannya kekeluargaan, ya? Jadi wajar aja saling bantu-membantu beda jaman kalo SD #ngeles

Tapi menjelang kesini ikhlas itu bukan cuma masalah disuruh tidur siang atau dicontek. Tapi ikhlas punya beribu makna dan aplikasi mana yang benar benar bisa dikategorikan ikhlas.

Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) “ikh’las berarti bersih hati; tulus hati : memberikan pertolongan dgn-; mereka benar- benar.

Sedangkan dalam bahasa Arab ikhlas berasal dari kata ‘ akhlaska’ yang artinya murni, bersih, jernih tanpa campuran. Ikhlas juga bukan cuma antara sesama manusia tapi juga Yang Di Atas.

Oke baiklah, saya nggak cukup banyak tahu atau nggak cukup pantas ngebahas ikhlas lebih dalam. Mari kita persempit lagi konteks ikhlasnya. Dan yang mau dibahas adalah ‘Ikhlas Melepaskan Seseorang’.

Kelihatan gamang banget judulnya. Biarlah. Intinya melepaskan orang yang masih kita sayang pacar atau gebetan mungkin. Soalnya kalau ikhlas konteks yang lain agak ngeri bahasnya karena saya nggak tahu.

Kalo ikhlas lepasin seseorang yah, sedikit ya cuma sedikit tahu. Setidaknya pernah merasakan sedikit.

Saya nemuin sebuah analogi tentang ikhlas yang lucu dan gampang buat dicerna dari sebuah situs (*saya lupa situsnya apa, karena tulisan ini udah lumayan lama. Saya nggak ingat nemuinnya di mana kemarin. Harusnya demi etika dicantumin. Tapi pokoknya analogi dibawah ini kutipan, bukan dari saya)

Ikhlas itu kayak orang yang sedang buang kotoran? (bingung?)

“Orang yang sedang buang kotoran itu nggak pernah ngitung jumlah kotoran yang dikeluarkannya, nggak pernah berusaha buat nahan-nahan kotoran yang akan dikeluarkan itu, nggak ada penyesalan dan nggak pernah mengharapkan kotoran itu untuk diambil lagi. 

Nggak pernah diungkit-ungkit lagi tentang kotoran yang udah dikeluarin itu. Dan justru akan bikin jadi lega setelah dibuang bukan malah jadi tersiksa”

Waktu baca analogi itu saya geli, ada benarnya juga sih. Coba aja ngelepasin sesorang itu kayak buang kotoran dan sesimpel itu gampang banget hidup ini. Tapi sayangnya nggak segampang itu.

'Dia' itu bukan kotoran yang emang udah jalannya harus dibuang tapi dia itu orang yang pernah singgah di hati bukan di usus! 

Orang yang pernah hadir di mimpi-mimpi kita. Orang yang pernah kita harapkan hidup bersama. Orang yang pertama kali kita ajak ketawa atau berbagi apapun yang kita punya.

Dan ngelepas semua harapan-harapan itu nggak gampang. Ketika kita jalanin suatu hubungan dan di tengah jalan kita nggak ngelewatin jalan yang sama lagi itu berat. Apalagi kita masih berharap apa masih bisa? Apa memang masih layak dipertahankan? Atau diperbaiki?

Ujung-ujungnya teryata pisah. Dan sekarang gimana caranya kita bisa ikhlas ngelepasin dia ? Ralat, benar-bener ikhlas? Kalau lagi gini nggak ada lagi yang bisa dilakuin selain nangis. Itu normal kok, apalagi cewek.

Lagu-lagu galau yang bawaannya pengen nyilet pun jadi pengantar tiap hari. Namanya pun berubah di phonebook yang dulu gimana, jadi apa gitu. 

Kalau tingkat sayang masih tinggi kita akan berubah mejadi kepo ori bukan kepo KW lagi alias berubah menjadi orang yang kepengen tahu banget tentang dia dan jadi stalker ulung.

Entah kenapa kita pasti ngecek semua akunnya. Pengen tau kabarnya. Mikir dia sedih juga nggak sih? Dia hancur juga sih? Dia udah punya pacar baru nggak? Kayak apa sih pacarnya? 

Apa sih lebihnya pacarnya sekarang? Apa yang ada di pikirannya sekarang ini? Berharap punya kekuatan super untuk bisa baca pikiran orang seketika.

Saya pernah ngerasainnya, ngerasain ketidakikhlasan kehilangan seseorang. Saya mhhm gitu deh! Saya bisa cari kesibukan sepadat-padatnya, bisa ketawa-tawa sama temen-temen, ngumpul bareng keluarga atau main game sampai pagi sampe selesai pokoknya. 

Tapi saat sendiri nggak ngapa-mgapain dan semua kenangan jungkir balik di kepala. Saya mesti ngapain?

Apa yang benar-benar harus dilakukan buat mengikhlaskannya?

Banyak yang ngasi masukan ngasi wejangan. “Coba cari kesibukan, biar nggak inget! Barang atau semua fotonya disimpan aja atau dibuang sekalian! Udahlah cowok di dunia ini banyak cari aja cowok lain.’ Hey. nyari pacar bukan kayak nyari kutu! Terus beribu masukan lainnya.

Saya mikir itu semua cuma ngobatin yang di luar aja. Dan apa yang benar-benar di dalam hati kita yang bisa mengikhlaskannya?

Akhirnya di suatu titik saya sadar semua nasehat dan tips dan trik melupakan itu cuma faktor pendukung. Lalu apa yang harus dilakukan mengikhlaskannya?

Sadarkah kamu untuk benar-benar ikhlas, mau nggak mau ternyata kita memang harus melewati suatu fase masa-masa transisi. Transisi yang menghabiskan banyak rasa, menguras ego, meniarapkan harga diri. 

Fase hancur benci terus berharap lagi, terus hancur lagi lalu benci, berharap lagi lalu benci setengah mati, terus muncul berharap lagi lalu benci dan begitu terus berulang-ulang.

Kita nggak akan sama sekali bisa menolak rasa itu. Itu udah kodratnya. Sampai nanti di suatu saat kita kebal sama rasa itu karena saking telah begitu terbiasanya dan pada akhirnya muncullah rasa ikhlas.

Sekarang saya sudah mulai cukup dewasa. Di umur segini saya belajar berteman dengan semesta dan berdamai dengannya. Saya belajar mengontrol diri agar tidak selalu menyalahkannya. 

Ketika yang saya mau itu tidak berpihak dan apalagi ketika cinta yang saya punya tidak dipercayakan untuk saya jaga sampai mata ini tertutup.

Saya tidak berharapkan dikembalikan dengan cinta yang sama. Saya cuma berharap diberikan cinta lain atau bahkan saya cukup dijaga. Dijaga oleh siapapun yang hidup dengan cinta.

Tak ada kiat tips maupun trik apalagi obat cina atau bahkan pergi ke klinik T*** F***untuk melupakannya.

Kita memang harus melewati fase benci berharap itu. 

Ingat benci → berharap → benci → berharap → benci setengah mati →ngarep lagi → terus benci lagi → berharap→ benci → ngarep pokoknya terus mutar-mutar disitu. 

Sampai kekebalan kita terhadap rasa itu udah sampai puncaknya sampai mati rasa. Jadi apa yang bisa dilakukan untuk benar-benar mengikhlaskannya adalah cuma antara KAMU dan WAKTU!

Dan seberapa lama waktu yang kamu perlukan? Cuma kamu yang tahu

You Might Also Like

0 komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe